Inilah Kisah Nabi Adam AS, Manusia Pertama Yang Diciptakan Allah SWT

0
412
ilustrasi kisah nabi adam
ilustrasi kisah nabi adam

Elfatica.com – Nabi Adam AS merupakan manusia pertama yang diciptakan Allah SWT secara langsung dari tanah dan juga manusia pertama yang menghuni bumi. Bagaimanakah perjalanan hidup nabi pertama ini? Berikut ini adalah kisah Nabi Adam AS, manusia pertama yang diciptakan Allah SWT.

adv

Kisah Nabi Adam Alaihis Salam

Penciptaan Nabi Adam dan Hikmah di Balik Penciptaannya

Pada suatu waktu Allah mengatakan kepada para malaikat  bahwa Ia akan menciptakan manusia yang terbuat dari tanah untuk menjadi khalifah di muka bumi. Hal ini terdapat dalam surat Al-Baqarah ayat 30.

“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada pada malaikat, ‘Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi’,” Al-Baqarah ayat 30.

ilustrasi kisah nabi adam
ilustrasi kisah nabi adam. image credits: sindonews

Kemudian, Allah pun memerintahkan para malaikat untuk mengambil tanah yang ada di bumi untuk membawanya ke surga. Malaikat Izrail berhasil menjalankan tugas dari Allah untuk mengambil sari pati tanah di Bumi.

Penciptaan Nabi Adam dituliskan Allah SWT dalam Al Quran surat Al Baqarah 30-39. Dijelaskan dalam ayat tersebut para malaikat sempat bertanya kepada Allah tujuan penciptaan manusia yang bisa membuat kerusakan di bumi, tetapi Allah menjawab hal itu dengan bijaksana.

وَاِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰۤىِٕكَةِ ِانِّيْ جَاعِلٌ فِى الْاَرْضِ خَلِيْفَةً ۗ قَالُوْٓا اَتَجْعَلُ فِيْهَا مَنْ يُّفْسِدُ فِيْهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاۤءَۚ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۗ قَالَ اِنِّيْٓ اَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُوْنَ

Artinya: Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Aku hendak menjadikan khalifah di bumi.” Mereka berkata, “Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?” Dia berfirman, “Sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.”

Nabi Adam diciptakan oleh Allah SWT dari tanah dengan hanya mengucapkan perintah ‘Kun Fa Yakun’. Sebagaimana firman Allah SWT dalam Al Quran surat Ali Imran ayat 59.

اِنَّ مَثَلَ عِيْسٰى عِنْدَ اللّٰهِ كَمَثَلِ اٰدَمَ ۗ خَلَقَهٗ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهٗ كُنْ فَيَكُوْنُ

Artinya: Sesungguhnya perumpamaan (penciptaan) Isa bagi Allah, seperti (penciptaan) Adam. Dia menciptakannya dari tanah, kemudian Dia berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka jadilah sesuatu itu, (Surat Ali Imran ayat 59).

Dalam hadits riwayat Bukhari, Nabi Muhammad SAW bersabda bahwa Nabi Adam memiliki tinggi hingga enam puluh hasta dengan rambut yang lebat. “Sesungguhnya, Allah telah menciptakan Adam dalam bentuk seorang laki-laki yang tubuhnya sangat tinggi dan rambutnya sangat lebat. Tubuhnya seperti buah kurma yang menjulang sangat tinggi.”

Kemudian, Allah SWT ajarkan semua hal kepada Nabi Adam agar ia memahaminya. Hal ini dijelaskan dalam Quran surat Al Baqarah ayat 31.

وَعَلَّمَ اٰدَمَ الْاَسْمَاۤءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلٰۤىِٕكَةِ فَقَالَ اَنْۢبِـُٔوْنِيْ بِاَسْمَاۤءِ هٰٓؤُلَاۤءِ اِنْ كُنْتُمْ صٰدِقِيْنَ

Artinya: Dan Dia ajarkan kepada Adam nama-nama (benda) semuanya, kemudian Dia perlihatkan kepada para malaikat, seraya berfirman, “Sebutkan kepada-Ku nama semua (benda) ini, jika kamu yang benar!” (Surat Al-Baqarah ayat 31).

Keistimewaan Nabi Adam

Allah SWT memberikan empat keistimewaan kepada nabi Adam, dimana hanya beliau saja yang mendapatkan hal tersebut dari Allah SWT. Empath al tersebut adalah:

  1. Allah menciptakan Adam secara langsung dengan tangan-Nya
  2. Allah meniupkan sebagai ruh ciptaan-Nya pada Adam
  3. Allah memerintahkan para malaikat untuk bersujud kepadanya
  4. Allah mengajarkan nama segala benda kepadanya

Kisah Nabi Adam dan Hawa

Setelah itu  Allah SWT menciptakan Siti Hawa dari tulang rusuk Nabi Adam sebagai pasangannya. Hal ini sebagaimana dijelaskan dalam Quran surat An Nisa ayat 1.

يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَّفْسٍ وَّاحِدَةٍ وَّخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيْرًا وَّنِسَاۤءً ۚ وَاتَّقُوا اللّٰهَ الَّذِيْ تَسَاۤءَلُوْنَ بِهٖ وَالْاَرْحَامَ ۗ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

Artinya: “Wahai manusia! Bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), dan (Allah) menciptakan pasangannya (Hawa) dari (diri)-nya; dan dari keduanya Allah memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Bertakwalah kepada Allah yang dengan nama-Nya kamu saling meminta, dan (peliharalah) hubungan kekeluargaan. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasimu,” (surat An Nisa ayat 1).

Kemudian, Allah persilakan Nabi Adam dan Siti Hawa untuk tinggal di surga dan menikmati semua nikmat-Nya. Hanya saja, Allah melarang Nabi Adam dan Hawa untuk mendekati salah satu pohon di dalam surga.

وَيٰٓاٰدَمُ اسْكُنْ اَنْتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ فَكُلَا مِنْ حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هٰذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُوْنَا مِنَ الظّٰلِمِيْنَ

Artinya: Dan (Allah berfirman), “Wahai Adam! Tinggallah engkau bersama istrimu dalam surga dan makanlah apa saja yang kamu berdua sukai. Tetapi janganlah kamu berdua dekati pohon yang satu ini. (Apabila didekati) kamu berdua termasuk orang-orang yang zalim.”

Namun sayang, iblis menggoda Nabi Adam dan Siti Hawa untuk memakan buah yang dilarang oleh Allah SWT. Iblis mengatakan bahwa buah tersebut dapat mengubah mereka menjadi malaikat dan bisa hidup kekal di surga hal ini tertulis dalam Quran surat Al A’raf ayat 20.

فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطٰنُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وٗرِيَ عَنْهُمَا مِنْ سَوْاٰتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهٰىكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هٰذِهِ الشَّجَرَةِ ِالَّآ اَنْ تَكُوْنَا مَلَكَيْنِ اَوْ تَكُوْنَا مِنَ الْخٰلِدِيْنَ

Artinya: Kemudian setan membisikkan pikiran jahat kepada mereka agar menampakkan aurat mereka (yang selama ini) tertutup. Dan (setan) berkata, “Tuhanmu hanya melarang kamu berdua mendekati pohon ini, agar kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang yang kekal (dalam surga).” (Surat Al A’raf ayat 20).

Akibatnya, Nabi Adam dan Siti Hawa diusir dari surga. Mereka berdua pun diturunkan ke bumi dan dipisahkan seperti ditulis dalam Quran surat Al Baqarah ayat 36.

فَاَزَلَّهُمَا الشَّيْطٰنُ عَنْهَا فَاَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيْهِ ۖ وَقُلْنَا اهْبِطُوْا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ ۚ وَلَكُمْ فِى الْاَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَّمَتَاعٌ اِلٰى حِيْنٍ

Artinya: Lalu setan memperdayakan keduanya dari surga sehingga keduanya dikeluarkan dari (segala kenikmatan) ketika keduanya di sana (surga). Dan Kami berfirman, “Turunlah kamu! Sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain. Dan bagi kamu ada tempat tinggal dan kesenangan di bumi sampai waktu yang ditentukan.” (Surat Al Baqarah ayat 36).

Sebelum itu, Nabi Adam dan Siti Hawa memohon ampun kepada Allah seraya bertaubat atas dosa yang dilakukannya. Hal ini tertulis dalam Quran surat Al A’raf ayat 23.

قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَآ اَنْفُسَنَا وَاِنْ لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخٰسِرِيْنَ

Artinya: Keduanya berkata, “Ya Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya kami termasuk orang-orang yang rugi.” (Surat Al A’raf ayat 23).

Kisah Nabi Adam dan Iblis

Sebelum membisikkan godaan kepada Nabi Adam dan Siti Hawa, iblis diketahui tidak menyukai mereka. Bahkan, ia bersikap sombong dan enggan mematuhi perintah Allah untuk bersujud di depan Nabi Adam.

Dalam Quran surat Al Hijr ayat 30-31 Allah SWT berfirman agar malaikat dan iblis sujud di hadapan Nabi Adam. Namun, ia mengingkari ucapan Allah SWT

فَسَجَدَ الْمَلٰۤىِٕكَةُ كُلُّهُمْ اَجْمَعُوْنَۙ

اِلَّآ اِبْلِيْسَۗ اَبٰىٓ اَنْ يَّكُوْنَ مَعَ السّٰجِدِيْنَ

Artinya: Maka bersujudlah para malaikat itu semuanya bersama-sama, kecuali Iblis. Ia enggan ikut bersama-sama para (malaikat) yang sujud itu. (surat Al Hijr ayat 30-31).

Iblis beralasan bahwa ia lebih mulia dibandingkan Nabi Adam. Sebab, Nabi Adam hanya diciptakan dari sebuah tanah sedangkan ia diciptakan Allah dari api. Allah SWT pun mengusir iblis dari surga-Nya sesuai dalam Quran surat Al A’raf ayat 18

قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُوْمًا مَّدْحُوْرًا ۗ لَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ لَاَمْلَـَٔنَّ جَهَنَّمَ مِنْكُمْ اَجْمَعِيْنَ

Artinya: (Allah) berfirman, “Keluarlah kamu dari sana (surga) dalam keadaan terhina dan terusir! Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka ada yang mengikutimu, pasti akan Aku isi neraka Jahanam dengan kamu semua.” (Quran surat Al A’raf ayat 18).

Kisah Nabi Adam dan Mukjizatnya

Allah menciptakan Nabi Adam dengan tujuan hendak menjadikan ia sebagai khalifah pertama di bumi. Hal itu lah mukjizat yang diterima Nabi Adam dari Allah seperti disebutkan dalam Quran surat Al Baqarah ayat 30.

Kemudian, Allah juga akan menjadikan keturunan-keturunan Nabi Adam sebagai khalifah sesuai dalam Quran surat An Naml ayat 62 yang berbunyi

اَمَّنْ يُّجِيْبُ الْمُضْطَرَّ اِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ السُّوْۤءَ وَيَجْعَلُكُمْ خُلَفَاۤءَ الْاَرْضِۗ ءَاِلٰهٌ مَّعَ اللّٰهِ ۗقَلِيْلًا مَّا تَذَكَّرُوْنَۗ

Artinya: Bukankah Dia (Allah) yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepada-Nya, dan menghilangkan kesusahan dan menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah (pemimpin) di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Sedikit sekali (nikmat Allah) yang kamu ingat. (Quran surat An Naml ayat 62).

Kisah Nabi Adam di Bumi

Usai diusir dari surga Nabi Adam terpisah dengan Siti Hawa. Berdasarkan riwayat Hasan, “Adam diturunkan di wilayah India, sedangkan Hawa di Jedah. Iblis diturunkan di wilayah Dastimyan di Basrah. Sementara ular diturunkan di wilayah Isbahan.

Kemudian, Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari As Saddi, ia berkata Adam turun di India bersamanya turun pula Hajar Aswad. Beliau membawa segenggam daun surga di tangannya. Selanjutnya, Adam menyebarkan daun itu di India sehingga tumbuh lah pohon yang bagus di sana.

Sementara itu, Ibnu Umar meriwayatkan “Adam diturunkan di Shafa, sedangkan Hawa di Marwa.” Mereka pun dipertemukan oleh Allah di Jabal Rahma dan bersatu kembali. Setelah itu Adam dan Hawa meneruskan kehidupannya dan dari mereka lahirlah anak keturunan manusia yang terus beranak pinak sampai dengan sekarang ini.

Sumber:  buku Kisah Para Nabi oleh Ibnu Katsir, penerbit Ummul Qura.

Berita sebelumyaApa Itu Hosting? Berikut Jenis-jenisnya dan Faktor Yang Harus Diperhatikan Saat Membelinya
Berita berikutnyaKisah Qabil dan Habil Anak Nabi Adam, Pembunuhan Manusia Pertama di Dunia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here